logo


Arcandra Dukung Optimalisasi EBT di Pesisir Selatan

Proses pengalihan pemanfaatan sumber energi berbasis fosil ke EBT di Indonesia menurut Arcandra memerlukan waktu seperti di negara-negara Eropa dan China.

8 April 2019 22:48 WIB

Wakil Menteri ESDM, Arcandra tahar
Wakil Menteri ESDM, Arcandra tahar Dok. KESDM

PESISIR SELATAN, JITUNEWS.COM - Dalam kunjungan kerja ke Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Sabtu (6/4) lalu, Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Wamen ESDM), Arcandra Tahar, menyampaikan dukungannya terhadap daerah-daerah yang mau mengembangkan potensi energi terbarukan yang dimilikinya, termasuk Pesisir Selatan.

Arcandra menuturkan, Kementerian ESDM mencatat angka bauran energi primer energi baru terbarukan (EBT) yang ditargetkan mencapai 23% pada tahun 2025, hingga akhir tahun 2018 mencapai 12,4%.

"Kita akan dorong terus. Seperti pembangunan PLTMH (Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro), PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) dan beberapa jenis energi terbarukan lainnya akan terus kita dorong. Kita lihat potensi di diaerah itu apa, itu yang akan dikembangkan," ujar Arcandra, di Painan Convention Center, Kabupaten Pesisir Selatan.


Empat Strategi Jitu PLN Genjot EBT di Tanah Air

Proses pengalihan pemanfaatan sumber energi berbasis fosil ke EBT di Indonesia menurut Arcandra memerlukan waktu seperti di negara-negara Eropa dan China.

"Pada waktunya nanti, sumber energi berbasis fosil akan tergantikan oleh sumber energi terbarukan," ungkapnya.

Sebagai informasi, hingga akhir 2018, bauran energi primer pembangkit listrik masih didominasi oleh batubara sebagai salah satu sumber energi yang murah.

Selain agar harga listriknya terjangkau masyarakat, hal ini juga untuk menggerakkan perekonomian agar produk-produk yang dihasilkan dapat berkompetisi di pasar dunia.

Pada kesempatan tersebut, Arcandra juga menyampaikan capaian rasio elektrifikasi nasional yang telah mencapai 98,3% hingga akhir tahun 2018.

Menurutnya, angka tersebut mengalami kenaikan dari tahun ke tahun, ditargetkan pada tahun 2019 rasio elektrifikasi akan mencapai 99,9% sehingga makin banyak lagi masyarakat yang dapat menikmati akses listrik.

Bupati Pesisir Selatan, Hendrajoni, menyambut baik dukungan Arcandra akan pengembangan EBT di wilayahnya. Ia menyebut, beberapa potensi energi yang dimiliki Pesisir Selatan, salah satunya berbasis pada pembangkit listrik tenaga air. Harapannya potensi tersebut dapat dikembangkan agar listrik masyarakat terpenuhi.

"Kami membuka peluang untuk para investor untuk berinvestasi di Kabupaten Pesisir Selatan ini, terutama dalam mendukung pengembangan pariwisata yang tengah didorong di wilayah kami," tandas Hendrajoni.

Gara-gara China, Harga Batubara April 2019 Turun ke US$ 88,85/Ton

Halaman: 
Penulis : Riana