logo


Catat! Ini Enam Jurus Menpar Dongkrak SDM Pariwisata Milenial

Menurut Arief, program pengembangan SDM termaktub dalam syarat sebuah industri sah melakukan transformasi.

14 Maret 2019 23:31 WIB

Menteri Pariwisata Arief Yahya.
Menteri Pariwisata Arief Yahya. Jitunews/Rezaldy

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Kementerian Pariwisata telah mencanangkan program pengembangan sumber daya manusia untuk menyongsong industri pariwisata 4.0.

Menteri Pariwisata, Arief Yahya, mengatakan, program tersebut penting untuk menyiapkan SDM pariwisata yang berorientasi kepada wisatawan milenial.

Menurut Arief, program pengembangan SDM termaktub dalam syarat sebuah industri sah melakukan transformasi.


Kemenpar Gandeng Tiket.com Garap Wisata Branding Indonesia

"Dalam melakukan transformasi, saya menggunakan rumus commitment, competence, dan champions keys," ujar Arief, melalui keterangan tertulisnya belum lama ini.

Dalam menyiapkan SDM pariwisata 4.0, Arief mengatakan, Kementerian Pariwisata telah merencanakan enam program. Program ini digadang-gadang bakal meningkatkan kualitas pelaku atau penyedia jasa wisata.

Program pertama ialah pemetaan digital "maturity" di industri pariwisata di Indonesia. Program ini melibatkan ekosistem kepariwisataan serta pemetaan perilaku, pengetahuan, dan keterampilan. Tujuannya ialah mempersempit gap di dalam industri kepariwisataan di Indonesia.

Kedua, program pemetaan kompetensi, kurikulum, dan metode pembelajaran dan sertifikasi Wonderful Indonesia Digital Tourism 4.0. Program ini mengharuskan Kementerian Pariwisata menerapkan metode pembelajaran kompetensi digital bertajuk Blended Learning. Selain itu, membentuk Center of Excellence Tourism di perguruan tinggi pariwisata dengan pendekatan pentahelix serta sertifikasi kompetensi.

Ketiga ialah program kerja sama antara Perguruan Tinggi Negeri Pariwisata (PTNP) dan industri di bidang pengembangan kompetensi digital. Misalnya dengan membuka kesempatan mahasiswa PTNP magang di industri yang mempunyai kompentensi digital terbaik.

Keempat adalah program pengembangan dan pembinaan SDM desa wisata dengan PTNP. Di antaranya melakukan pendampingan untuk pelaku wisata di kawasan desa wisata dengan menggandeng perguruan tinggi pariwisata. Bisa pula dengan melakukan pengkajian untuk mendukung aplikasi program desa wisata berbasis digital.

Kelima, kerja sama pengembangan start up pariwisata dan industri kreatif di berbagai destinasi wisata. Menurut Arief, perlu dilakukan kerja sama seperti membuat gerakan nasional. Gerakan ini berorientasi pada pengembangan start up di sektor industri pariwisata serta pengembangan kapasitas.

Kementerian juga dapat meningkatkan digital literasi dan memantau kesiapan pelaku bisnis usaha kecil dan menengah di daerah-daerah wisata.
Terakhir atau keenam, Kementerian Pariwisata merancang program pengembangan dan pelatihan Wonderful Indonesia Digital atau WIDI Champion.

 

Siap Gelar Festival Crossborder di Kalimantan, Kemenpar Gaet Inul Hingga Via Vallen!

Halaman: 
Penulis : Riana