logo


Buka Politeknik, KESDM Siap Lahirkan Tenaga Kerja Andal Bidang Geominerba

PEP didirikan untuk menjawab tantangan kebutuhan sumber daya manusia vokasi di sektor ESDM yang link and match dengan kebutuhan industri.

4 Januari 2019 11:30 WIB

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka Politeknik Energi dan Pertambangan (PEP), di Kota Bandung, Jawa Barat.
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka Politeknik Energi dan Pertambangan (PEP), di Kota Bandung, Jawa Barat. Dok. KESDM

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kini telah mengantongi izin prinsip pendirian Politeknik Energi dan Pertambangan (PEP) dari Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti). PEP akan didirikan di Kota Bandung, Provinsi Jawa Barat.

PEP didirikan untuk menjawab tantangan kebutuhan sumber daya manusia vokasi di sektor ESDM yang link and match dengan kebutuhan industri.

Menurut Menteri ESDM, Ignasius Jonan, hasil eksplorasi mineral dan batubara, selain dimanfaatkan sebagai basis pengembangan, juga harus mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan.


Januari 2019, Harga Batubara Acuan Turun Tipis

"Hasil eksplorasi mineral dan batubara selama ini dimanfaatkan sebagai basis pengembangan dalam industri pertambangan, namun yang lebih penting harus mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusianya melalui pendidikan untuk kemajuan bangsa," ujar Jonan.

PEP akan membuka penerimaan mahasiswa baru pada tahun ini, dengan jumlah mahasiswa baru antara 30-40 orang per program studi. Bagi calon mahasiswa berprestasi, PEP akan memberikan beasiswa khusus serta mencari peluang bekerja sama dengan industri pertambangan dan Pemerintah Daerah untuk meringankan pembiayaan pendidikan.

Pendidikan yang berlangsung di PEP akan berfokus kepada pendidikan vokasi di bidang Geologi, Mineral, dan Batubara (Geominerba), yakni program pendidikan vokasi Diploma-III yang terdiri dari 3 program studi terapan yaitu Teknologi Pertambangan, Teknologi Geologi, dan Teknologi Metalurgi.

Terkait link and match antara lulusan PEP dengan kebutuhan industri, sistem Pendidikan di PEP Bandung menerapkan pola Cooperative 4-2 based education, yaitu Pendidikan D-III vokasi dengan 4 semester Pendidikan di kampus, serta 2 semester magang di industri, dengan tenaga pengajar yang terdiri dari dosen dan praktisi profesional di bidang Geominerba.

Selain itu, untuk menjamin kompetensi lulusan PEP, para mahasiswa akan mendapatkan sertifikasi profesi di bidang pertambangan yang sudah diakui oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) yang mengacu kepada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI).

Dengan pendidikan vokasi dan lulusan yang bersertifikat BNSP, PEP diharapkan dapat mencetak calon tenaga kerja terampil yang siap bekerja di industri pertambangan baik lingkup Nasional maupun Internasional.

PEP Bandung juga berkomitmen tidak hanya mengantarkan para siswa sampai dengan lulus, namun akan selalu membantu para lulusan mendapatkan pekerjaan pada industri.

Catat Ya! Tarif Listrik Tak Akan Naik Hingga…

Halaman: 
Penulis : Riana