logo


Kisah Mistis: Teror di Tahun Baru

Kisah mistis yang aku alami bersama temanku di penghujung tahun.

23 Desember 2018 16:37 WIB

Ilustrasi Hantu
Ilustrasi Hantu
dibaca 2738 x

Saya yang dengar langsung saja nyambit kepala mereka pakai bantal. Gak berapa lama, ada bapak-bapak yang tugas ronda negur kami tentang masukin cowok kedalam. Karena malu dan gak enak hati, akhirnya si Ayu nyuruh Rangga dan temannya pulang. Sebelum pulang si Rangga berpesan buat kami bertiga supaya hati-hati.

Setelah itu kami bertiga langsung masuk kedalam lagi. Kami makan ayam panggang sambil bercanda ria. Nah pukul 12 tepat, suara riuh kembang api terdengar sampai di dalam. Atik pamit buat mengambil charge ponsel. Saya yang duduk di meja makan menghadap di teras tiba-tiba melihat seorang perempuan berambut sepundak agak panjang dikit lah, sedang berjalan sambil menunduk melintas di teras.

Tapi saat itu saya gak berpikir macam-macam, saya pikir itu si Atik. Tapi tiba-tiba si Atik malah muncul dari arah perempuan tadi datang. Lah, saya bingung, kalau tadi Atik, kok dia bisa datang dari sana? Dia lewat mana? Pikirku.


Jenis Rumah Seperti Ini yang Bikin Setan Betah Tinggal

“Atik, tadi kamu keluar ya? Ke teras?” tanyaku.

“Nggak tuh, kan tadi bilang kalau mau ambil charge” jawabnya.

Wajahku langsung pucat pasi, Atik dan Ayu yang melihatku langsung ikutan pucat, kemudian Atik buru-buru menutup jendela dan pintu rapat-rapat.

“Sebenarnya tadi waktu saya telepon kamu. Umm” Atik yang duduk didepanku terlihat bingung mau meneruskan omongannya.
“Tadi tuh kan, saya sama Atik lagi mandi, terus tiba-tiba kita dengar ponselnya si Atik bunyi. Dia buru-buru keluar buat lihat lah. Nah, saat dia lihat, ternyata ponselnya anteng-anteng saja gak bunyi sama sekali. Kalau ponsel saya juga nggak mungkin kan, soalnya ringtonenya gak sama” jelas Ayu akhirnya.

Saya diam mendengarkan cerita mereka, agak merinding juga sih, apalagi tadi habis lihat penampakan cewek itu.

“Haus nih, temanin ngambil minum dong” Atik merayu saya dan Ayu buat nemanin dia ke dapur.

Akhirnya Ayu yang bergegas nemenin Atik, meninggalkan saya sendiri di ruang makan. Saat saya melanjutkan makan ayam panggang sambil sesekali balas chat teman, tiba-tiba saya seperti melihat sekelebat bayangan hitam masuk kedalam kamar depan. Belum sempat saya memperhatikan dengan saksama, tiba-tiba Atik sama Ayu berlarian keluar dapur dengan muka pucat pasi.

“Apaan sih?” tanya saya panik dan ikutan takut.
“Kita ke kamar saja yuk, langsung tidur” ajak Ayu dengan suara gemetar.

Akhirnya saya mengangguk mengiyakan. Atik memandu kami untuk tidur ke kamar depan.

“Eh, bukannya saya mau nakutin ya. Tapi tadi sekilas saya lihat ada sekelebat bayangan hitam masuk kamar ini. Yakin mau tidur disini?” tanya saya pada kedua teman saya yang sudah bersiap tidur.

Ayu yang mendengar perkataan saya langsung mendekat ke tempat saya tidur dan meluk saya.

“Sudah gak apa-apa, di cuekin saja. Lagian saya ogah mau balik kekamar saya sendiri” terang si Atik.

Sedikit info kamarnya Atik ini tempatnya bersebelahan dengan dapur. Sedangkan kamar depan ini Sebenarnya kamar tamu.

“Kenapa?” tanyaku heran.
“Tadi itu waktu saya mau ambil minum, saya kayak ngelihat ada yang ngintipin. Terus saya perhatiin tuh, eh ternyata ada kepala manusia tapi rambutnya itu kayak bulu singa, dia melihat ke arah saya sambil meringis memperlihatkan gigi taringnya, siapa yang gak takut tuh?” terangnya membuat bulu kudukku berdiri.

Akhirnya kami bertiga sepakat buat tidur saling berdekatan. Posisi Ayu yang berada di tengah, saya dekat pintu dan Atik dekat almari baju. Karena jam sudah menunjukan pukul 2 pagi, mata saya semakin berat. Tapi kedua teman saya masih gak bisa tidur. Akhirnya Karena ngantuk banget, saya ketiduran duluan. Pagi jam 6 saya bangun, yang di samping saya tinggal Ayu yang masih tidur. Saya keluar kamar tanpa membangunkan Ayu. Di ruang tamu terlihat Atik yang sedang asyik main ponsel.

“Bangun jam berapa kamu?” tanyaku sembari duduk disebelahnya.

“Apaan, saya nggak tidur tahu” jawabnya tanpa memalingkan muka dari layar ponsel.

“Hah? Kenapa memang?”.

“Gimana bisa tidur kalau semalaman suntuk kita ditungguin sama genderuwo? Dia berdiri dekat almari sambil melototin kita bertiga”.

Mendengar jawaban Atik, spontan saya langsung mendekapnya.

“Bercanda kan?” tanyaku sambil celingukan.

“Suer. Orang semalaman saya nutupin muka pakai bantal, tapi tetap gak bisa tidur. Kamu sama Ayu mah enak, sudah molor duluan. Kayaknya itu genderuwo yang kemarin kamu bilang kamu lihat bayangan masuk kamar depan itu deh say” jelas Atik membuatku tambah merinding.

Jadi, semalaman kita tidur ditungguin sama si om dong? Haduh, gak kebayang kalau saya yang lihat pasti sudah pingsan. Jam 7 pagi tepat, bapak saya jemput saya pulang. Sebenernya saya gak tega ninggalin kedua teman saya disana, tapi hari itu saya mau ke rumah nenek, jadinya terpaksa saya pulang. Tamat.

Ditulis oleh: Moba Kok Batman

*Tulisan ini adalah 'Suara Kita' kiriman dari pembaca. Jitunews.com tidak bertanggung jawab terhadap isi, foto maupun dampak yang timbul dari tulisan ini. Mulai menulis sekarang.

Cara Ini Membuat Pemilik Ilmu Kebal Menyerah Seketika!

Halaman: 
Admin : Kesdik Bayu