logo


Sedang Diterpa Isu Tak Sedap, Facebook Malah Izinkan Spotify dan Netflix Intip Percakapan Pribadi Pengguna

Masalah privasi tak henti-hentinya mendera Facebook sepanjang 2018.

20 Desember 2018 12:06 WIB

CEO Facebook Mark Zuckerberg - The Telegraph
CEO Facebook Mark Zuckerberg - The Telegraph

Namun fitur itu sudah dihapus sejak 2015 lalu, pun halnya dengan Royal Bank of Canada yang tak lagi memiliki fitur yang terintegrasi dengan Facebook. Facebook, dalam laporan yang sama, disebut meminta langsung para mitranya untuk tidak memberitahukan pengguna soal pembagian data antara Facebook dan aplikasi ketiga. Banyak pula aplikasi pihak ketiga yang tidak pernah muncul di pengaturan aplikasi pengguna Facebook.

Director Platform Facebook, Konstantinos Papamiltiadis dalam blog Newsroom Facebook, tidak memungkiri bahwa para pihak ketiga mendapatkan akses ke pesan pengguna.

"Ya (mereka dapat akses). Tapi pengguna harus masuk ke akun Facebook menggunakan aplikasi mitra ketiga lebih dulu. Ambil contoh Spotify. Setelah masuk ke akun Facebook via aplikasi desktop Spotify, pengguna bisa mengirim dan menerima pesan tanpa harus meninggalkan aplikasi," paparnya.


Di Kamar Kos Eril Dardak, Polisi Temukan 2 Benda yang Diduga Helium dan Freon

Ia menambahkan bahwa API Facebook memberikan jalan ke pihak ketiga untuk mengakses pesan agar mereka bisa memberdayakan jenis fitur ini. Sayangnya, Papamiltiadis tidak menjelaskan mengapa banyak aplikasi pihak ketiga tidak muncul di menu pengaturan Facebook, seperti yang termuat di laporan New York Times.

Perwakilan Facebook mengatakan bahwa tidak ada bukti bahwa data pengguna disalahgunakan para pihak ketiga. Namun ia sadar bahwa piohaknya gagal mencabut akses istimewa tertentu ketika para mitranya sudah tidak lagi menggunakan fitur Facebook Tanggapan Netflix dan Spotify Kepada New York Times, perwakilan Netflix dan Spotify mengaku tidak tahu bahwa mereka memiliki akses untuk membaca pesan pengguna.

Sementara perwakilan Royal Bank of Canada membantah ruduhan yang dilayangkan ke pihaknya. Netflix mengatakan mereka tekah menghapus fiturnya di Facebook sejak 2015 lalu.

"Selama beberapa tahun kami mencoba membuat Netflix lebih sosial. Salah satu contohnya adalah pada tahun 2014, kami meluncurkan fitur yang memungkinkan pengguna kami untuk merekomendasikan acara TV dan film ke teman-teman Facebook mereka melalui Messenger atau Netflix," jelas perwakilan Netflix.

"Namun fitur itu tidak pernah populer, maka kami menghapusnya pada tahun 2015," imbuhnya. Lebih lanjut, Netflix mengklaim tidak pernah mengakses pesan pribadi orang-orang di Facebook atau meminta akses untuk melakukanya. Akses aplikasi pihak ketiga untuk membaca pesan memang bukan tidak mungkin.

Namun mereka selalu meminta izin akses dari pengguna saat pertama kali memasang aplikasi tersebut dan pengguna juga bisa menon-aktfikan akses melalui menu "setting" aplikasi.

Kini Pengguna Facebook Messenger Sudah Bisa Pakai Boomerang

Halaman: 
Penulis : Raka Kisdiyatma