logo


Resmi Dimulai, Pembangunan PLTGU Jawa 1 Ditargetkan Selesai 2021

Pembangunan pembangkit pertama dan terbesar di Asia Tenggara ini memadukan infrastruktur gas (LNG-FSRU) dan pembangkit listrik ini berkapasitas 1.760 MW.

19 Desember 2018 17:44 WIB

Penekanan tombol dimulainya proyek PLTGU Jawa Satu Power tahap dua di Desa Cilamaya, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang, Rabu (19/12).
Penekanan tombol dimulainya proyek PLTGU Jawa Satu Power tahap dua di Desa Cilamaya, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang, Rabu (19/12). Kompas.com/Farida Farhan

JAKARTA, JITUNEWS.COM – Pembangunan proyek terintegrasi infrastruktur gas dan pembangkit listrik gas (PLTGU) Jawa 1 resmi dimulai, hal ini ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution, yang didampingi Deputi Bidang Usaha Energi, Logistik, Kawasan & Pariwisata Kemen BUMN Edwin Hidayat Abdullah; Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati; dan Direktur Pengadaan Strategis PLN Supangkat Iwan Santoso.

Pembangunan pembangkit pertama dan terbesar di Asia Tenggara ini memadukan infrastruktur gas (LNG-FSRU) dan pembangkit listrik ini berkapasitas 1.760 MW.

Turut hadir dalam acara tersebut Duta besar Amerika Serikat untuk Indonesia, Joseph R. Donovan Jr; Duta besar Jepang Masafumi Ishii; Duta Besar Korea, Kim Chang Beom; Wakil Bupati Karawang, Ahmad Zamakhsyari; serta dihadiri direksi dan komisaris Pertamina dan PLN.


Batubara Masih Jadi Andalan Sumber Energi

“Proyek ini merupakan bagian dari komitmen dan kolaborasi BUMN besar Indonesia yakni Pertamina dan PLN, untuk memberikan solusi LNG to Power guna menghasilkan energi bersih dan terjangkau dalam mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia,” ujar Nicke Widyawati.

Pengerjaan PLTGU Jawa 1 dilakukan oleh PT Jawa Satu Power, yang merupakan perusahaan konsorsium dari PT Pertamina Power Indonesia (PPI), anak perusahaan dari PT Pertamina (Persero), Marubeni Corporation dan Sojitz Corporation.

Sementara untuk pembangunan konstruksi dipercayakan kepada General Electric (GE), Samsung C&T (Samsung) dan PT Meindo Elang Indah (Meindo), termasuk pemeliharaan pembangkit listrik selama 25 tahun.

Selama masa life time PLTGU PLN mendapatkan tarif listrik dengan harga yang relatif murah yakni 5,5038 cUSD/kWh. Selain itu, proyek tersebut juga akan dibangun Floating Storage Regasification Unit (FSRU) dimana pada akhir kontrak, FSRU akan diambil alih oleh PLN.

“Pembangkit listrik dengan teknologi combined-cycle Jawa-1 yang ditargetkan selesai September 2021 ini merupakan bagian dari Program 35.000 Mega Watt (MW). Pasokan akan disalurkan melalui jaringan listrik nasional Jawa-Bali milik PLN. Pembangkit ini diharapkan bisa menambah pasokan listrik untuk 11 juta pelanggan. Dengan tarif yang efisien, PLN berpotensi menghemat sebesar 43 Trilyun rupiah,” ungkap Direktur Pengadaan Strategis PLN, Supangkat Iwan Santoso.

Harga BBM-nya Belum Turun, Bos Pertamina Bilang Begini

Halaman: 
Penulis : Riana