logo


PKS Lirik Agung Suryamal Lawan Ridwan Kamil di Pilgub Jabar

Juru Bicara DPP PKS, Mardani Ali Sera mengatakan pihaknya masih menjalin komunikasi dengan semua pihak untuk mencari kandidat yang sesuai dengan kriteria partai

14 Juni 2017 12:39 WIB

Agung Suryamal, Ketua Umum KADIN Jawa Barat.
Agung Suryamal, Ketua Umum KADIN Jawa Barat. bandungnewsphoto.com

JAWA BARAT, JITUNEWS.COM - Jawa Barat akan segera menghelat pesta demokrasi. Sejumlah partai politik mulai menyusun strategi untuk suksesi kemenangan di Pemilihan Gubernur dan Wakil Jawa Barat 2018- 2023. Juru Bicara DPP PKS, Mardani Ali Sera mengatakan pihaknya masih menjalin komunikasi dengan semua pihak untuk mencari kandidat yang sesuai dengan kriteria partai, salah satu yang terus disorot adalah Agung Suryamal yang kini menjabat sebagai Ketua Umum Kadin Jawa Barat.

“PKS terus berkomunikasi dengan semua pihak. Pilkada Jabar penting karena itu keputusannya di DPP. Ya, termasuk Kang Agung," ujar Mardani yang juga Wasekjen DPP PKS, Rabu (14/6).

Dirinya menambahkan bahwa PKS akan berkoalisi dengan pihak-pihak yang memiliki kesamaan pandangan. Saat ini dari beberapa bakal calon yang santer disebut-sebut, muncul nama Agung Suryamal, Ketua Umum KADIN Jawa Barat.


HNW: PKS Tidak Akan Campuri Urusan Pansus KPK

Menurut Mardani, sosok Agung meski terbilang baru berkecimpung di bidang politik, Agung memiliki hak yang sama untuk dimajukan. Ia dinilai memiliki persamaan dengan Sandiaga Uno yang masih baru di politik tapi kini menjadi wakil gubernur DKI Jakarta.

“Kita welcome dengan Pak Agung. Semua punya hak yang sama,” kata Ali.

Sementara, menurut Majelis Pertimbangan Wilayah (MPW) PKS Jawa Barat, Oded Muhammad Danial, PKS dan Gerindra berpeluang mengusung tokoh yang punya gagasan "jihad ekonomi" itu.

“Dalam kontestasi politik semuanya masih sangat dinamis siapapun bisa mencalonkan diri. Tentu tak mustahil PKS juga bisa bersama-sama Partai Gerindra untuk mengusung pak Agung," ungkap Oded beberapa waktu lalu.

Dirinya memandang Agung sebagai sosok pengusaha pribumi yang berhasil membangun ekonomi kerakyatan di Jawa Barat, sehingga dianggap layak untuk mengikuti kontesasi Pilkada Jabar.

"Dan dia pun sebagai Ketua Umum Kadin Jabar cukup bagus melaksanakan program yang telah dikerjakannya," tuturnya.

Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mulai serius untuk membangun koalisi dalam kontestasi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak di 16 kabupaten/kota dan Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Barat 2018 mendatang.

Gara-Gara Kasus Amien Rais, Petinggi PKS Ini Ingatkan KPK Begini

Halaman: 
Penulis : Vicky Anggriawan