logo


JK Samakan 'Mulut' Ahok Seperti Trump

jumlah pemilih Trump saat ini menurun karena sikap dan perilakunya yang sering menimbulkan kontroversi dengan memberikan tudingan-tudingan.

21 Oktober 2016 19:41 WIB

Wakil presiden RI Jusuf Kalla menghadiri Haul mantan Ketua MPR Taufiq Kiemas, Jakarta, Rabu (8/6).
Wakil presiden RI Jusuf Kalla menghadiri Haul mantan Ketua MPR Taufiq Kiemas, Jakarta, Rabu (8/6). Jitunews/Johdan A.A.P

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menginginkan kepada setiap kepala daerah untuk ikut aktif menjaga toleransi antar masyarakat. Termasuk, JK menambahkan, menjaga sikap dan perkataan.

JK pun bersuara tentang ribut-ribut belakangan ini tentang silang pendapat terkait Suku, Agama, Ras, dan AntarGolongan (SARA), termasuk terkait pernyataan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang menyinggung surat Al Maidah ayat 51.

Ia pun menyamakan Ahok dengan calon Presiden Amerika dari Partai Republik, Donald Trump. JK mengatakan, jumlah pemilih Trump saat ini menurun karena sikap dan perilakunya yang sering menimbulkan kontroversi dengan memberikan tudingan-tudingan. Menurut JK, cara berbicara Trump yang tak berhati-hati menyebabkan masyarakat enggan untuk memberikan suaranya.


Din Syamsuddin Bakal Gugat RUU IKN, JK: Pemindahan Ibu Kota Bagus Beri Otonomi Daerah yang Lebih Baik

"Ini etika, etika, jadi ya, mulut mu harimaumu. Itu saja masalahnya, masalah Jakarta itu. Saya kira seluruh di Indonesia orang tidak setuju memilih pemimpin yang berbeda agama, iya bahwa orang tidak senang pasti, bukan hanya di sini. Di Amerika butuh 240 tahun baru orang hitam bisa jadi presiden, butuh 175 tahun di Amerika baru orang Katolik jadi presiden, 175 tahun baru Kenedy jadi presiden, seluruh calon katolik gagal, jadi soal agama itu bukan soal pilihan. Berarti sekarang kita tidak Pancasila Indonesia ini, begitu anda mau? Karena presidennya bukan non-Islam maka tidak Pancasilais, saya tersinggung," ucapnya, Jumat (21/10).

Ia pun meminta agar masyarakat, khususnya para pemimpin berhati-hati dalam bersikap dan memberikan pernyataan. Sikap toleransi, lanjut dia, harus ditumbuhkan di dalam masyarakat. Etika seorang pemimpin pun haruslah dijaga. Sehingga sikap saling menghina satu sama lain tak lagi terjadi. Selain itu, menurut dia, persoalan agama pun tidak dapat dibawa ke dalam masalah politik.

BNPT Sebut 198 Ponpes Terafiliasi Terorisme, JK: Silakan Ambil Tindakan

Halaman: 
Penulis : Syukron Fadillah