logo


Wah, Tanaman Punya Kemiripan Dengan Hewan Saat Stres

Kami telah menemukan bahwa tanaman mengikat GABA melalui cara yang mirip dengan hewan

5 Oktober 2015 15:17 WIB


JAKARTA, JITUNEWS.COM - Apa yang ada di pikiran Anda jika sebenarnya tanaman mengirim sinyal yang sama dengan hewan ketika sedang stres. Pasti Anda bertanya-tanya bukan?

Sebuah penelitian di Universitas Adelaide berhasil menunjukkan fenomena tersebut untuk pertama kalinya. Meskipun tidak memiliki sistem saraf, tanaman menggunakan sinyal yang biasanya terkait dengan hewan ketika mereka menghadapi stres.

Dipublikasikan di jurnal Nature Communications, para peneliti di Australian Research Council (ARC) Centre of Excellence di Plant Energy Biology melaporkan bagaimana tanaman merespon lingkungan mereka dengan kombinasi respon kimia dan elektrik yang menyerupai hewan, tetapi melalui mesin yang khusus pada tanaman.

“Kami sudah lama mengenal bahwa neurotransmitter hewan, GABA (gamma-aminobutyric acid), dihasilkan oleh tanaman di bawah kondisi stres, misalnya ketika mereka menghadapi kekeringan, salinitas, virus, tanah asam atau suhu ekstrim,” kata penulis senior, Matthew Gilliham, pada ARC Future Fellow di University School of Agriculture, Food and Wine.

“Tetapi tidak diketahui apakah GABA adalah sinyal pada tanaman. Kami telah menemukan bahwa tanaman mengikat GABA melalui cara yang mirip dengan hewan, sehingga menghasilkan sinyal-sinyal listrik yang pada akhirnya mengatur pertumbuhan tanaman saat tanaman terpapar stres lingkungan.”

Dengan mengidentifikasi bagaimana tanaman menanggapi GABA, para peneliti optimis bahwa mereka telah membuka banyak kemungkinan baru untuk memodifikasi bagaimana tanaman merespon terhadap stres.

“Tekanan utama yang dihadapi tanaman pertanian, seperti patogen dan kondisi lingkungan yang buruk mengakibatkan kehilangan sebagian besar hasil panen dan dapat berakibat pada kekurangan pangan,” ungkap rekan penulis, Profesor Stephen Tyerman, seperti dilansir dari laman Universitas Adelaide beberapa waktu lalu.

“Dengan mengidentifikasi bagaimana tanaman menggunakan GABA sebagai sinyal stres kita memiliki alat baru untuk membantu upaya global, dalam rangka mengembangbiakkan tanaman yang lebih tahan terhadap stres untuk melawan kerawanan pangan.”

Meskipun memiliki fungsi sama, protein yang mengikat GABA dan rekan-rekan mamalia mereka, hanya mirip satu sama lain di daerah di mana mereka berinteraksi dengan neurotransmitter, protein sisanya terlihat sangat berbeda.

Para peneliti mengatakan, bahwa temuan ini juga dapat menjelaskan mengapa obat yang berasal dari tumbuhan tertentu digunakan sebagai obat penenang dan antiepilepsi yang bekerja pada manusia. Obat ini dapat berinteraksi dengan protein dalam sistem pensinyalan GABA, baik pada tumbuhan dan hewan.

Mari Sulap Invasi Keong Mas Menjadi MOL

Halaman: 
Penulis : Aditya Wardhana, Tommy Ismaya