logo


Kepala Militer Inggris Sebut Pasukannya Harus Siap Tempur di Eropa Melawan Rusia

Jenderal Patrick Sanders, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Inggris mengatakan bahwa pasukan Inggris harus bersiap untuk berperang di Eropa melawan Rusia

20 Juni 2022 12:00 WIB

Ilustrasi Tentara Inggris
Ilustrasi Tentara Inggris RT.com

LONDON, JITUNEWS.COM - Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Inggris, Jenderal Patrick Sanders, mengatakan bahwa pasukan Inggris harus bersiap "untuk berperang di Eropa sekali lagi". Sanders juga mengklaim bahwa “invasi Rusia ke Ukraina” menggarisbawahi “tujuan inti pasukan Inggris untuk melindungi Inggris dengan siap berperang dan memenangkan perang di darat.”

“Sekarang ada keharusan yang membara untuk membentuk Angkatan Darat yang mampu bertempur bersama sekutu kami dan mengalahkan Rusia dalam pertempuran,” tulis sang jenderal dalam suratnya, yang dikutip oleh Sky News.

Dia menekankan bahwa dia mengambil alih tanggung jawab barunya selama “era baru ketidakamanan.” Dia juga mengklaim sebagai kepala Staf Umum pertama sejak 1941, adalah tugasnya "untuk mengambil alih komando Angkatan Darat di bawah bayang-bayang perang darat di Eropa yang melibatkan kekuatan benua."


Wapres AS Gagal Tangani Krisis Imigran Ilegal, Politisi Republikan: Dia Benar-benar Tidak Berguna

“Kami adalah generasi yang harus mempersiapkan Angkatan Darat untuk berperang di Eropa sekali lagi,” klaim Sanders.

Pernyataannya mengikuti peringatan keras yang sebelumnya dilontarkan oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Menulis di The Times pada hari Sabtu, sehari setelah kembali dari Kiev, Johnson mengklaim: “Saya khawatir bahwa kita perlu menguatkan diri kita sendiri untuk perang yang panjang, karena (Presiden Rusia Vladimir) Putin melakukan kampanye pengurangan, mencoba untuk menggiling Ukraina dengan kebrutalan.”

Menurut pendapat Johnson, semuanya sekarang tergantung pada “apakah Ukraina dapat memperkuat kemampuannya untuk mempertahankan wilayahnya lebih cepat daripada kemampuan Rusia memperbarui kapasitasnya untuk menyerang” dan oleh karena itu tujuan utama negara pendukung Ukraina adalah “dengan pasokan senjata lebih lanjut, melakukan pelatihan pasukan Ukraina, mendukung kelangsungan hidup negara Ukraina, mengembangkan rute ekspor darat alternatif untuk Ukraina dan mendapatkan stok biji-bijian dari pelabuhan Ukraina.

“Kami tahu Putin tidak akan berhenti membelah Ukraina. Baru minggu lalu, dia membandingkan dirinya dengan Peter the Great dan memberikan hak abadi kepada Rusia untuk 'mengambil kembali' wilayah mana pun yang pernah dihuni oleh bangsa 'Slav', sebuah doktrin yang akan memungkinkan penaklukan wilayah yang luas," kata Johnson.

Rusia Ungkap Tujuan Utama AS dan NATO Kirim Senjata ke Ukraina

Halaman: 
Penulis : Tino Aditia