logo


Sejumlah Media Barat Tuai Kritikan karena Tak Sebut Israel sebagai Pembunuh Jurnalis Al Jazeera

Seorang jurnalis senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh, tewas terbunuh saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin, Tepi Barat. Ia tewas usai diterjang peluru tajam pasukan Israel

12 Mei 2022 21:14 WIB

Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, tewas ditembak oleh pasukan militer Israel
Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, tewas ditembak oleh pasukan militer Israel Sindo

JERUSALEM, JITUNEWS.COM - Terbunuhnya jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, di Tepi Barat yang diduduki oleh Israel telah menciptakan kegemparan di seluruh dunia. Para komentator dan pengguna media sosial ramai-ramai mengkritik outlet media Barat karena enggan menyebut jika pembunuhan wartawan senior tersebut dilakukan oleh pasukan Israel.

Abu Akleh, seorang jurnalis berkebangsaan Palestina-Amerika yang bekerja untuk saluran televisi Arab Al Jazeera, dilaporkan terkena peluru tajam Israel pada Rabu pagi (11/5), saat dia melakukan peliputan mengenai serangan militer Israel di kota Jenin yang berlokasi di Tepi Barat.

Namun, meskipun menunjukkan rasa hormat terhadap karir Abu Akleh, banyak organisasi media berhati-hati untuk menghindari keterlibatan Israel dalam pembunuhan itu, meskipun ada pernyataan dari Al Jazeera dan saksi yang bersamanya bahwa Abu Akleh telah dibunuh oleh pasukan Israel.


Uni Eropa Ingin Lemahkan Rusia, tapi Tak Ingin Terlibat Pertempuran Langsung

Beth Miller, direktur politik Suara Yahudi untuk Perdamaian, mengecam New York Times dengan judul berita utama yang mengatakan Abu Akleh "meninggal pada usia 51", tanpa menyebutkan penyebab kematiannya.

"Shireen Abu Akleh ditembak dan dibunuh oleh penembak jitu Israel saat melaporkan serangan militer Israel di sebuah kamp pengungsi," tulis Miller dalam postingan Twitter.

“'Meninggal pada usia 51'. Luar biasa, NYT,” tambahnya.

The New York Times juga merilis koreksi untuk "salah menyatakan" pernyataan Al Jazeera tentang pembunuhan Abu Akleh, setelah awalnya melaporkan salah bahwa Al Jazeera mengatakan Abu Akleh tewas dalam "bentrokan".

Kritikan pedas juga menyasar Associated Press karena pelaporannya.

"AP melaporkan bahwa jurnalis ikonik Palestina Shireen Abu Aqleh 'terbunuh oleh tembakan' adalah jurnalisme yang tidak etis," tulis seorang pengguna akun Twitter @AimRabie dalam postingannya.

“Dia 'tidak dibunuh' oleh alien, dia dibunuh oleh pasukan Israel. Harus ada dampak untuk menyebarkan 'fakta alternatif' tentang kebenaran dasar,” tambahnya.

Pengguna Twitter lain, Fatima Said, mengutuk pilihan kata-kata Associated Press. Ia juga mencatat bahwa kantor berita itu sendiri pernah dibom di Gaza oleh pasukan Israel setahun yang lalu.

“Bahkan dalam kematian, tidak ada martabat atau keadilan bagi warga Palestina. Sebuah outlet berita utama menggambarkan pembunuhan seorang jurnalis veteran di tangan Israel sebagai 'tembakan' acak," cuit Said.

“Ini adalah AP, yang kantor medianya diratakan dengan bom Israel tahun lalu,” tambahnya.

Iran Sebut Keamanan Kawasan Teluk Persia Terancam dengan Hadirnya Pasukan Militer Asing

Halaman: 
Penulis : Tino Aditia