logo


Uni Eropa Desak India dan Negara Asia Hentikan Kerja Sama dengan Rusia

Presiden Komisi Uni Eropa menyebut perdagangan migas dengan Rusia sebagai bisnis yang tidak berkelanjutan

26 April 2022 18:00 WIB

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen
Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen istimewa

NEW DELHI, JITUNEWS.COM - Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen telah mendesak India untuk menghentikan perdagangan minyak dan gasnya dengan Rusia, dan bersikeras mengatakan bahwa bisnis semacam itu tidak “berkelanjutan.” Hal itu ia sampaikan saat berada di negara Asia Selatan tersebut untuk menghadiri konferensi multinasional.

"Pertempuran di Ukraina, yang sejauh ini belum meluas ke negara anggota UE mana pun, merupakan pengingat nyata bahwa ketergantungan kita pada bahan bakar fosil Rusia tidak berkelanjutan," tegas von der Leyen dalam pidatonya pada acara International Solar Alliance, dikutip RT.com.

Rusia sejauh ini telah menunjukkan kesediaan untuk terus mengirim energi bahkan ke “negara-negara yang tidak bersahabat”, meskipun bersikeras bahwa gas harus dibayar dalam rubel. Namun, beberapa negara Eropa dan AS telah menyerukan embargo energi total. Namun, beberapa negara anggota Uni Eropa menentangnya, termasuk Jerman dan Austria. Kedua negara telah memperingatkan bahwa menghentikan pasokan energi Rusia pada akhir tahun ini adalah hal yang mustahil.


Jadi Calon Anggota NATO, Finlandia dan Swedia Terima Jaminan Keamanan dari AS

“Apa yang terjadi di Ukraina akan memiliki konsekuensi bagi India dan wilayah sekitarnya," tambah von der Leyen, merujuk pada melonjaknya harga gandum, komoditas energi dan pupuk.

Terlepas dari pernyataan itu, dia tidak ragu untuk memasukkan India ke dalam lingkup pengaruh Eropa sendiri, dengan mengklaim bahwa “India dan Uni Eropa berbagi nilai-nilai fundamental dan kepentingan bersama,” seperti “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.”

India, yang sejauh ini menolak untuk mendukung sanksi ekonomi NATO melawan Rusia, telah menjamu pejabat senior dari berbagai negara bulan ini, banyak dari mereka dalam beberapa cara telah berusaha mempengaruhi New Delhi untuk ikut menjatuhkan sanksi.

Hanya beberapa hari sebelum kedatangan von der Leyen, PM Inggris Boris Johnson mengunjungi India untuk “memperdalam kemitraan jangka panjang” antara Inggris dan bekas jajahannya tersebut, dengan tujuan mengubah kebijakan India di Rusia.

Rusia Sebut Ekspansi NATO Hanyalah Pengembangan Wilayah di Bawah Komando AS

Halaman: 
Penulis : Tino Aditia