logo


PKS Minta Pemerintah Cermat Lakukan IPO BUMN

IPO sejumlah BUMN perlu kajian secara matang sebelum melepasnya ke pasar saham, termasuk anak atau cucu usaha.

2 Desember 2021 21:01 WIB

Anggota Badan Legislasi DPR RI dari Fraksi PKS, Amin Ak
Anggota Badan Legislasi DPR RI dari Fraksi PKS, Amin Ak Fraksi.pks.id

JAKARTA, JITUNEWS.COM- Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PKS, Amin Ak meminta pelaksanaan penawaran umum perdana (Initial Public Offering-IPO) saham Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ke depan benar-benar harus dilakukan secara cermat dan melalui kajian matang. Hal itu agar pelepasan saham itu membuat BUMN lebih sehat dan hasil IPO betul-betul bisa menjadi modal perusahaan untuk lebih berkembang.

Amin menanggapi rencana IPO yang disampaikan Menteri BUMN Erick Thohir dalam Rapat Kerja dengan Komisi VI, Kamis (2/12/2021).

Sejumlah BUMN akan melaksanakan IPO dalam waktu dekat. Diantaranya PT Waskita Karya, PT Pertamina Geothermal, PT ASDP, PT Krakatau Steel, PT Bank BTN, PT Bank BNI, dan PT SIG (Semen Indonesia).


Jokowi Anggap Rumitnya Birokrasi BUMN Hambat Laju Investasi, Rocky Gerung: Dia Ngaco

Menurut Amin, IPO sejumlah BUMN perlu kajian secara matang sebelum melepasnya ke pasar saham, termasuk anak atau cucu usaha. Kajian yang cermat akan memberikan dampak positif bagi perusahaan.

"Rencana IPO anak dan cucu usaha Pertamina sebaik dikaji lebih mendalam untuk diidentifikasi plus minus IPO, baik bagi Pertamina maupun anak dan cucu usaha itu sendiri," ujarnya.

Wakil Rakyat dari Dapil Jatim IV itu menilai, Pertamina dan BUMN lainnya harus melakukan pemilahan secara cermat terhadap model bisnis anak atau cucu usaha yang akan dilepas ke pasar saham. Pertamina, lanjutnya, semestinya membatasi pada upaya melepas anak dan cucu usaha yang non core bussiness atau di luar bisnis inti Pertamina.

"IPO mestinya hanya menyasar pada anak dan cucu usaha yang bukan bisnis inti," ucapnya.

Selain itu, kata Amin, BUMN harus mempunyai rencana aksi yang konkret pascaIPO anak dan cucu usaha yang di luar inti bisnis tersebut.  Jangan sampai dana segar yang masuk tidak optimal pemanfaatannya, oleh karena itu secara cermat dibuat langkah-langkah strategis dalam memanfaatkannya.

"Dana segar yang didapatkan akan digunakan untuk apa saja, apakah untuk kebutuhan investasi pada bisnis hulu dan hilir, pembayaran utang jatuh tempo, dan lain sebagainya," lanjutnya.

Selain itu, kata Amin, BUMN juga perlu mengidentifikasi besaran saham anak dan cucu usaha yang akan dilepas secara hati-hati.

"Harus diidentifikasi mana anak usaha yang akan dilepas sepenuhnya 100 persen atau masih ada anak usaha yang mesti dikuasai , misalnya hingga 51 persen," ungkapnya.

Amin berharap langkah IPO sebaiknya menjadi momentum restrukturisasi dan perampingan anak hingga cucu usaha di BUMN yang begitu banyak.

Dia mendorong anak dan cucu usaha yang berbeda inti bisnis dengan induk usaha menjadi bagian dari kepemilikan publik melalui IPO sehingga aspek pengawasan akan lebih optimal.

Banyak Calon Investor Terhalang Ruwetnya Birokrasi, Jokowi Semprot Petinggi Pertamina dan PLN

Halaman: 
Penulis : Khairul Anwar