logo


BIN Jelaskan soal Menyusup ke Taliban, Fadli: Tak Boleh Gegabah Bicara ke Publik

BIN menjelaskan istilah 'menyusup' yang disebutnya

3 September 2021 10:54 WIB

Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon
Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon Jitunews/Khairul Anwar

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Deputi VII Badan Intelijen Negara (BIN) Wawan Hari Purwanto menjelaskan istilah 'menyusup' yang disebutnya. Wawan sempat mengatakan bahwa pihaknya menyusup ke kelompok perlawan termasuk Taliban.

"Menyusup dalam arti berkomunikasi. Bukan menyusup dalam artian infiltrasi gitu. Jadi kan itu dalam acara diskusi gitu, jadi kan bahasa lisan beda dengan bahasa tulisan ya. Jadi maksudnya bukan menyusup dalam arti definitif ya," kata Wawan kepada wartawan, Kamis (2/9).

Penjelasan Wawan tersebut mendapat tanggapan dari politikus Partai Gerindra, Fadli Zon. Fadli meminta Wawan untuk tidak mengelak.


Warga Terjun ke Saluran Air Demi Dapat Bingkisan dari Jokowi, Fadli Zon: Apa Tak Ada Cara yang Lebih Beradab

"Jangan ngeleslah, bilang saja salah. Menyusup itu infiltrasi, berkomunikasi itu 'ngobrol'," kata Fadli seperti dilihat di akun Twitternya yang menanggapi artikel soal BIN, Jumat (3/9).

Fadli mengatakan bahwa BIN tidak boleh gegabah saat bicara ke publik. Fadli juga mempertanyakan dengan siapa BIN berbicara dengan pihak Taliban.

"BIN tak boleh gegabah bicara ke publik. Jadi 'ngobrol' dengan siapa di Taliban?" lanjut Fadli.

Menyusup ke Taliban, Apa Tujuan BIN?

Halaman: 
Penulis : Aurora Denata