logo


Habib Qadir Assegaf Sebut Orang NU Ceramah di Gereja Otaknya Sudah Rusak

Ngakunya NU, ngakunya Ahlussunah tapi ceramah di Gereja.

4 Mei 2021 18:05 WIB

Abdul Qadir Assegaf
Abdul Qadir Assegaf IslamRamah.co

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Habib Syekh Abdul Qadir Assegaf menyentil orang Nahdatul Ulama (NU) yang sering menyampaikan ceramah di Gereja. Ulama besar Indonesia itu mengajak masyarakat untuk meninggalkan mereka agar tidak tersesat dalam kebodohan.

“Ngakunya NU, ngakunya Ahlussunah tapi ceramah di Gereja. Jangan ikut-ikut orang seperti itu, mereka ngaku ahlusunnah tapi itu ahlul dholala,” ujar Habib Syekh di video unggahan akun YouTube CIMOL212 MANAGEMEN, dikutip Selasa (4/5).

Habib Syekh menyoroti fenomena di kalangan NU yang mencampuradukkan ibadah. Semua agama dianggap sama oleh mereka, sedangkan dalam Alquran, hanya Islam agama yang benar.


Ceramah Ustaz Khalid Basalamah di Polri Diprotes, Gus Umar Bingung Banget sama NU

“Ini yang terjadi di Indonesia, orang orang liberal, orang-orang yang mengatakan semua agama itu sama, tuhannya sama,” kata dia.

“Saya orang NU, tetapi saat ini ada orang-orang NU yang otaknya sudah mulai dirusak oleh orang luar. Mereka dakwah di dalam gereja. Bukan dakwah (itu) justru mereka menghina agama Islam di depan orang kafir,” jelasnya.

Ceramah Habib Assegaf ini kemudian disangkut pautkan dengan peristiwa penceramah yang baru-baru ini berpidato di sebuah gereja.

Kekinian, Gus Miftah menuai respons negatif usai mengunggah video ceramah di Gereja Bethel Indonesia (GBI) Amanat Agung, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (29/4) lalu. Pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji, Yogyakarta itu dianggap kafir karena mencampur adukan ajaran agama.

Kendati begitu, Gus Miftah menegaskan kehadirannya di GBI bukan dalam rangka mengikuti ritual ibadah. Dia mengaku hanya diundang untuk memberikan pidato kebangsaan dalam rangka peresmian GBI.

Gus Miftah Dicap Murtad Gegara Hadiri Peresmian Gereja, Denny Siregar: Kalau Anies Gimana?

Halaman: 
Penulis : Iskandar