logo


Mendekatkan Alam Pikir Jokowi: Cita-cita Kemakmuran Lewat Pembangunan

Jokowi enggan disebut bapak infrastruktur Indonesia

14 Maret 2021 04:15 WIB

Launching Buku Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia
Launching Buku Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia Cemara Sembilanbelas Institute

JAKARTA, JITUNEWS.COM -Presiden Joko Widodo kerap menjadi perbincangan dengan berbagai terobosan kebijakan dan gaya kepemimpinannya. Dalam hal program pembangunannya, periode pertama dibuktikan dengan banyaknya infrastruktur baru yang dibangun hingga ke pelosok negeri. Tetapi, alih-alih mau membuatnya disebut sebagai “Bapak Infrastruktur Indonesia”, Jokowi justru kerap menyebut menterinyalah yang cocok menyandang panggilan itu.

Alasannya sederhana tetapi mendalam, yaitu tidak ingin berhenti pada hasil fisik semata. Bagi Jokowi, infrastruktur hanya salah satu masalah yang menimbulkan masalah lain, terutama kemiskinan.

Berbagai masalah yang dilihat dan solusi yang dimunculkan dengan kepemimpinan Jokowi, dengan geografis Indonesia yang luas serta kondisi sosial dan ekonomi masyarakatnya yang beragam, adalah hal yang membuat Darmawan Prasodjo Ph.D. menuliskan buku Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia.


Membaca Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia

Terbit di awal Maret, kini buku tersebut sedang diluncurkan di beberapa titik. Salah satunya adalah acara yang diselenggarakan pada Sabtu, 13 Maret 2021 pukul 16.00-18.00 WIB di kantor Cemara Sembilanbelas Institute, Menteng, Jakarta Pusat.

Acara peluncuran buku ini diisi oleh penulis buku Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia, yaitu Mas Darmo, panggilan akrab dari Darmawan Prasodjo, Ph.D. didampingi narasumber Dr. Hendrasmo, M.A., Direktur Eksekutif Cemara Sembilanbelas Institute, dan moderator oleh Nick Nurrachman. Acara disiarkan via daring untuk umum, dan via kedatangan fisik dengan aturan prokes yang dihadiri berbagai kalangan dari akademisi, jaringan aktivis, dan insan media.

Ditulis Orang Dekat, Mendekatkan Alam Pikir Jokowi ke Semua Orang

“Kami mengharapkan setiap pemerintahan mewariskan legacy, yang bisa menjadi acuan bagi masyarakatnya. Mas Darmo secara unik menuliskan buku ini bukan semata-mata capaian Pak Jokowi selama pemerintahannya,” ungkap Hendrasmo membuka acara.

“Ada yang menarik dari buku ini, yaitu dari sisi penulis, isi, dan cara penyampaian. Dari sisi penulis, Darmo adalah Deputi I Kantor Staf Presiden selama periode pertama pemerintahan Presiden Joko Widodo. Sehingga, dia mengerti betul bagaimana program Jokowi digodok, dirancang, dan diimplementasi karena posisi Mas Darmo ada di dekat Presiden,” kata Hendrasmo.

“Begitu pula dengan isi buku yang mengulas tidak hanya capaian program, tapi sampai kaitannya dengan pikiran dan masa lalu Pak Jokowi. Sedangkan cara penyampaian dan isi buku, berbagai data dan capaian dirangkum dalam alur yang mengalir, sehingga enak dibaca,” papar Direktur Eksekutif Cemara Sembilanbelas Institute ini.

Darmawan pernah menjabat sebagai Deputi I Kantor Staf Presiden pada tahun 2014-2019. Dia juga pernah terlibat sebagai bagian yang mengawal proses Jokowi sebagai presiden. Dengan kedekatan itulah dia menyaksikan bagaimana sebuah kebijakan dirumuskan, kemudian dieksekusi dengan sangat cepat di era Jokowi.

“Kata kuncinya adalah ‘memahami pembangunan berbasis karakter dan nilai-nilai kemanusiaan’,” ujar Darmawan Prasodjo, Ph.D., yang sekarang menjabat Wakil Direktur Utama PT PLN Persero.

Melihat model kebijakan pemerintah selama ini, Darmo melihat bahwa setiap hal yang dilakukan Presiden Joko Widodo ini selalu punya nafas Pancasila yang benar-benar terasa. “Pak Jokowi, ideologi Pancasila ini bukan hanya abstrak, tetapi working ideology yang bisa dioperasionalisasikan. Ada ‘rasa’-nya. Dalam buku ini dikupas karakter Pak Jokowi, kemudian dampaknya dalam teknokrasi,” jelas Darmo.

Banyak program Jokowi yang dirancang langsung bisa menjawab masalah yang dirasakan rakyat kecil, sehingga ketika diterapkan bisa mengubah kondisi dengan relatif cepat. Darmawan menjelaskan salah satunya pada program bantuan, di mana Jokowi menginginkan semua orang bisa mendapatkan haknya tanpa kesulitan prosedur dan masalah teknis lain.

“Supaya bantuan pemerintah bisa diterima tanpa kepanasan, kehujanan, dan antri, maka bantuan ditransfer langsung ke masyarakat. Idenya sederhana, tetapi solutif. Kemudian tentang anak-anak dari keluarga tidak mampu,” ungkapnya.

“Pak Jokowi paham betul, keluar dari kemiskinan harus diatasi lewat pendidikan. Tentang fasilitas pendidikan ini, Pak Jokowi kelihatan kerasnya. Beliau ingin memastikan setiap anak dari keluarga tidak mampu bisa mendapat tas, sepatu, buku, dan seragam, jelas Darmo. “Pak Presiden begitu detail dan amat menjiwai ketika memikirkan sebuah program. Karena masa lalu beliau dari keluarga biasa, paham betul cara untuk keluar dari lingkar kemiskinan,” tambahnya untuk menjelaskan bagaimana gaya Jokowi merancang kebijakan.

Pembangunan yang Mampu Berdampak Langsung

Dalam acara peluncuran buku sekaligus diskusi mengenai kebijakan pemerintahan Jokowi ini, seluruh hadirin seperti diajak masuk ke dalam alam pikir Jokowi, sekaligus kronik segala program kebijakan yang dilakukannya. Tidak hanya kebijakan yang langsung terasa bagi rakyat kecil seperti bantuan dan pendidikan, setiap kebijakan mega project selalu dirancang untuk punya dampak bagi seluruh lapisan masyarakat.

“Kita lihat, misalnya, akhir-akhir ini ada tren ekspor buah yang naik. Pembangunan infrastruktur bandara internasional dalam perkembangannya berdampak langsung bagi kemakmuran para petani. Belum lagi pembangunan lainnya seperti ratusan kilometer jalan tol, jalan desa, pelabuhan, dan sebagainya,” ungkap Darmo.

“Memang Pak Jokowi tidak mau mandeg di infrastruktur, tapi bagaimana kemakmurannya. Beliau tidak ingin dilihat sebagai ‘bapak infrastruktur’. Infrastructure is a milestone, to reach and to give prosperity kepada penduduk yang ada di situ,” kata penulis buku yang telah lama berada di dekat Presiden ini.

Bagi Darmo, buku ini mengisahkan tentang kebijakan yang diambil Presiden Jokowi berlandaskan kehidupan masa lalunya yg membentuk karakternya sebagai pemimpin bangsa. Kebijakan itu menurut Darmawan sangat pro rakyat dan berlandaskan hati nurani seorang pemimpin. Pemahaman itulah yang membuatnya tergerak untuk mendokumentasikannya dalam sebuah buku.

“Ini pengalaman yang saya langsung amati. Banyak yang bertanya, kenapa titik exit toll ada di situ. Dan sekarang terjawab, ada toko yang penjualannya meningkat sampai lima kali lipat setelah ada tol. Di situ ada kuliner yang hanya ada beberapa, sekarang sudah puluhan dan laku semuanya. Perhotelan di akhir pekan penuh semua,” papar Darmo menjelaskan dampak lanjutan atas pembangunan Jokowi.

Sejak awal memimpin, Presiden Jokowi memang sering membuat berbagai terobosan kebijakan yang seringkali pejabat di bawahnya pun perlu benar-benar berusaha memahami arahnya. Satu hal yang unik dari proses formulasi kebijakan, yaitu seringnya Presiden Jokowi mengundang kepala daerah di rapat kabinet terbatas untuk membahas bersama dalam perencanaan nasional. Tidak butuh lama melihat maksud dari program Jokowi, karena pasca dibangun infrastruktur, geliat ekonomi yang bangkit kemudian langsung memberi dampak nyata di masyarakat.

“Kalau kita ingin mempelajari nilai-nilai, buku ini akan banyak menjawab itu. Tidak hanya dalam satu bab, tapi tersirat dari awal sampai akhir bahwa ini adalah suatu perjuangan yang dilukis indah dalam perjalanan yang luar biasa. Semoga ini bisa memberi inspirasi bagi kita semua,” pungkas Darmo.

 

Kuasa Hukum Demokrat Dinilai Mengada-ada Soal Brutalitas Era Jokowi, KSP Beri Penjelasan Ini

Halaman: 
Penulis : Trisna Susilowati