logo


Tak Setuju dengan Rencana Holding, Serikat Pekerja Khawatir Ganggu Bisnis PT Pegadaian

Serikat Pekerja beralasan segmen bisnis PT. Pegadaian yang berbeda dengan perusahaan perbankan manapun, menjadikan pegadaian memiliki karakter bisnis tersendiri

10 Februari 2021 18:52 WIB

Ketua Umum Serikat Pekerja PT Pegadaian (Persero) Ketut Suhardiono
Ketua Umum Serikat Pekerja PT Pegadaian (Persero) Ketut Suhardiono jitunews

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Ketua Umum Serikat Pekerja PT Pegadaian (Persero) Ketut Suhardiono mengatakan bahwa rencana pembentukan holding (Penggabungan Perusahaan) ultra mikro akan membuat bisnis PT. Pegadaian terganggu. Ia beralasan segmen bisnis PT. Pegadaian yang berbeda dengan perusahaan perbankan manapun, menjadikan pegadaian memiliki karakter bisnis tersendiri. Upaya untuk melakukan holding, akuisisi atau merger, ungkap Ketut, hanya akan mengganggu fokus bisnis PT Pegadaian.

“Dengan holding, tidak akan terfokus kegiatan usaha di bidang gadai. Hal ini akan membuat produk bisnis PT Pegadaian yang selama ini dikembangkan menjadi terganggu atau terkontaminasi,” ujar Ketut.

Ketut pun menegaskan posisi PT Pegadaian yang termasuk dalam Lembaga Keuangan Non Bank (LKNB). Dengan begitu, selama ini PT. Pegadaian memang hanya berfokus melayani masyarakat yang belum atau tidak memiliki akses ke perbankan.


Risma Pekerjakan Gelandangan di BUMN, Said Didu Protes

“Jadi, biarpun masyarakat tidak memiliki tabungan atau nomor rekening pegadaian, mereka bisa menjadi nasabah. Kedua, Pegadaian bisa memberikan kredit mulai dari Rp 50 ribu dan bahkan kredit dengan skema nol persen. Tidak banyak lembaga keuangan di Indonesia yang mampu melakukan hal ini,” jelas dia.

Karena itu, baginya, tidak selayaknya PT. Pegadaian (Persero) dimasukkan ke dalam rencana pembentukan holding. Ketut pun optimis PT Pegadaian justru bisa menjadi perusahaan bisnis yang lebih mandiri dan berkembang besar.

“Pegadaian, salah satu BUMN yang memiliki kinerja yang sangat sehat. Pegadaian sangat layak diposisikan sebagai perusahaan besar,” tandasnya.

Ditunjuk Jadi Komisaris PTPN V, Budiman Sudjatmiko: Saya Tak Mau Sekadar Nongkrong Gabut

Halaman: 
Penulis : Trisna Susilowati