logo


Kalung Anti Corona Kementan, DPD RI: Mentan Sebaiknya Fokus Program Ketahanan Pangan.

Menurutnya rencana tersebut mengada-ada dan tidak sesuai dengan tupoksinya.

7 Juli 2020 23:16 WIB

 Wakil Ketua DPD RI, Sultan Baktiar Najamudin
Wakil Ketua DPD RI, Sultan Baktiar Najamudin Istimewa

JAKARTA, JITUNEWS.COM-Wakil Ketua DPD RI, Sultan Bachtiar Najamudin angkat suara menanggapi rencana Kementerian Pertanian (Kementan) yang berencana memproduksi massal kalung antivirus corona (Covid-19) yang dibuat dari tanaman eucalyptus.

Menurutnya rencana tersebut mengada-ada dan tidak sesuai dengan tupoksinya.

“Dokter, kalangan akademisi bahkan masyarakat awam tidak percaya dengan keampuhan kalung itu. Pertama memang, belum ada bukti uji klinis, kedua sedikit aneh kalau Mentan ngurusin yang bukan bidangnya," ujar Sultan di Jakarta, Selasa (7/7/2020).


Siap Dipasarkan, Kementan Bantah Kalung Kayu Putih Sebagai Obat Corona

Dalam hal ini, Sultan meminta Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo untuk fokus pada program ketahanan pangan.

“Dalam jangka pendek, kebutuhan pangan saat pandemi Covid-19 ini mungkin tercukupi. Namun ini selalu menjadi isu fundamental yang mengemuka dari tahun ke tahun dan ini yang harus jadi fokus Kementan," kata dia.

Saat ini pertumbuhan penduduk di Asia kata Sultan, akan semakin meningkat. Ia mencontohkan produktivitas pangan khususnya beras, harus benar-benar ditingkatkan.

"Persediaan pangan akan menipis. Untuk itu dibutuhkan peningkatan produktivitas sebagai antisipasi keterbatasan pangan dan energi di masa mendatang," tegasnya.

"Sekali lagi, saya mohon pak Mentan tolong fokus pada sektor pertanian yang menjadi tugas kerjanya, bukan berjualan obat atau antivirus," tambahnya.

Senator asal Bengkulu ini juga mengingatkan, agar Kementan hati-hati dan tidak gegabah menggunakan anggaran APBN untuk kepentingan yang diluar kebutuhan.

“Apalagi Mentan mengatakan akan memproduksinya massal, ini sumber dananya darimana? Jangan bilang nanti anggaranya dari APBN. Kalau memang tidak bisa dicegah dan memaksa akan produksi kalung itu secara massal silahkan tapi jangan pakai APBN," tukasnya.

Apalagi, Kementan juga berencana menggandeng PT Eagle Indo Pharma (Cap Lang) untuk memproduksi kalung antivirus tersebut. Bahkan, perjanjiannya sudah diteken lisensi formula antivirus berbasis minyak eucalytus di Bogor pada pertengahan Mei 2020 lalu.

Dengan restrukturisasi APBN yang sangat besar kata Sultan, seharusnya setiap kementerian dan lembaga termasuk Kemterian yang dipimpinSyahrul Yasin Limpo, diminta fokus pada penanganan Covid-19 di satuan kerja masing-masing.

Terlebih lagi, saat ini alokasi anggaran penanganan Covid-19 menjadi sebesar Rp 905,1 triliun, meningkat dari anggaran sebelumnya Rp 677 triliun.

"Ini angka yang sangat besar, jangan main-main. Jika tanpa kajian yang komprehensif, maka produksi kalung anti Corona ini bisa menjadi blunder pemerintah yang berpotensi pada kerugian negara," tukasnya.

Terakhir, Sultan juga berpesan, Kementan juga harus berfikir ulang dampak dari produksi kalung secara massal itu. Karena menurutnya, akan ada potensi bakal dimanfaatkan oleh oknum tidak bertanggungjawab.

"Bisa saja nanti ada oknum yang memanfaatkan dengan memperjualbelikan kepada masyarakat. Ini juga bisa bahaya dampaknya, iya kalau asli, kalau palsu bagaimana? Terus tujuan produksi kalung massal ini memang mau dijadikan bisnis atau digratiskan? Jangan sampai ini hanya proyek mengambil keuntungan di saat pandemi," pungkasnya.

Heboh Kalung Anti Corona, Dosen UGM Sebut Cocok untuk Orang yang Terpapar Corona

Halaman: 
Penulis : Khairul Anwar
 
×
×