logo


Sumur Bor Berikan Akses Air Bersih Bagi 27 Ribu Warga Kabupaten Boyolali

Sumur bor tersebut di Kabupaten Boyolali hingga tahun 2019 telah berhasil dibangun 11 unit sumur bor

6 Oktober 2019 14:47 WIB

Acara penyerahan sumur Bor Desa Tanjung, Kecamatan Klego, Kabupaten Boyolali.
Acara penyerahan sumur Bor Desa Tanjung, Kecamatan Klego, Kabupaten Boyolali. Ist

BOYOLALI, JITUNEWS.COM - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kembali menyerahkan dua buah sumur bor untuk daerah sulit air di Kabupaten Boyolali, Provinsi Jawa Tengah pekan kemarin. Unit tersebut merupakan program yang masuk tahun anggaran 2019 di wilayah Kabupaten Boyolali sebanyak empat unit dari yang direncanakan.

Sumur bor tersebut di Kabupaten Boyolali hingga tahun 2019 telah berhasil dibangun 11 unit sumur bor, tersebar di 7 kecamatan dan 10 desa/kelurahan, dengan kapasitas produksi air bersih mencapai 608 ribu m3 per tahun, dapat memenuhi kebutuhan air bersih untuk sekitar 27 ribu jiwa penduduk.

"Jumlah sumur bor di Kabupaten Boyolali tahun 2019 ini direncanakan sebanyak empat unit dan hingga saat ini sudah selesai dibangun sebanyak dua unit dan diserahkan pada hari ini yaitu terletak di Desa Tanjung dan Desa Blumbang, Kecamatan Klego, Kabupaten Boyolali," terang Sekretaris Direktorat Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi, M. Halim Sari Wardana, mewakili Menteri ESDM, saat menyerahkan sumur bor kepada Bupati Boyolali yang diwakili Totok Eko YP, Asisten Tata Pemerintahan dan Kesra, yang dillangsungkan di lokasi Sumur Bor Desa Tanjung, Kecamatan Klego, Kabupaten Boyolali, Jumat sore (4/10).


Kementerian ESDM Minta Pelaku Tambang Sampaikan Masterplan ke Pemda

"Kami harapkan agar bantuan ini dapat dimanfaatkan dan dirawat dengan baik, sehingga dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya untuk meningkatkan taraf hidup dan ekonomi masyarakat di sekitar sumur bor pada khususnya," lanjut Halim.

Pada kesempatan tersebut, Totok menyampaikan rasa terima kasihnya atas pembangunan sumur bor di daerah sulit air di Kabupaten Boyolali tersebut.

"Terima kasih kepada KESDM yang telah membantu pembangunan sumur bor yang sangat tepat dibangun di musim kemarau ini, semoga bisa dilestarikan oleh masyarakat. Kemarau yang panjang menyebabkan 6 kecamatan dan 21 desa di Boyolali mengalami kekeringan. Kami harapkan bantuan sumur bor tahun depan bisa diperbanyak ," ungkap Totok.

Salah satu tugas dan fungsi Badan Geologi, Kementerian ESDM di bidang air tanah adalah melaksanakan pelayanan kepada masyarakat, yaitu penyediaan sarana air bersih melalui pengeboran air tanah dalam di daerah sulit air di seluruh wilayah Indonesia. Target di tahun 2019, KESDM akan membangun 650 unit sumur bor di wilayah sulit air yang tersebar di 33 provinsi.

Soal Program LTSHE 2019, Kementerian ESDM: Kita Akan Terus Terangi Indonesia dari Pinggiran

Halaman: 
Penulis : Vicky Anggriawan