logo


Agustus 2018, HIP Biodiesel Turun, Bioetanol Naik

Dikutip dari laman esdm.go.id, tarif biodiesel ditetapkan sebesar Rp 7.600 per liter atau turun Rp 349 dari bulan Juli 2018 lalu, yaitu Rp 7.949/liter

10 Agustus 2018 10:54 WIB


JAKARTA, JITUNEWS.COM - Memasuki bulan Agustus 2018, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kembali merilis besaran Harga Indeks Pasar (HIP) Bahan Bakar Nabati (BBN), yang meliputi biodiesel dan bioetanol, melalui Surat Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Nomor 4057/12/DJE/2018.

Di Agustus ini, harga biodiesel mengalami penurunan diakibatkan turunnya harga minyak sawit akibat berkurangnya tingkat permintaan dari negara-negara pengimpor, serta kekhawatiran terhadap antisipasi "perang dagang" yang turut mempengaruhi permintaan China.

Dikutip dari laman esdm.go.id, tarif biodiesel ditetapkan sebesar Rp 7.600 per liter atau turun Rp 349 dari bulan Juli 2018 lalu, yaitu Rp 7.949/liter. Harga tersebut masih belum termasuk dengan perhitungan ongkos angkut, yang berpedoman pada Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan, No.1770 K/12/MEM/2018.


Jonan: Industri Hulu Migas Harus Efisien!

HIP biodiesel ini ditopang oleh harga rata-rata minyak kelapa sawit (Crude Palm Oil/CPO) sepanjang 25 Juni 2018 hingga 24 Juli 2018 sebesar Rp 7.300 per kilo gram (kg). Harga ini lebih rendah pada periode sebelumnya, yaitu Rp 7.740 per kg.

Kata Arcandra, Berbisnis di Migas Itu Harus Begini...

Halaman: 
Penulis : Riana
×
×