logo


Hasil Survei FSI, Masyarakat Sulsel Ingin Rivai Ras Jadi Gubernur

Jawaban publik menunjuk nama Rivai Ras sebagai tokoh yang paling banyak dipilih oleh 22,4 persen dari 1667 responden.

14 Oktober 2017 00:11 WIB

Bakal Calon Gubernur Sulsel, Rivai Ras
Bakal Calon Gubernur Sulsel, Rivai Ras Tribun Timur/Abdul Azis

MAKASSAR, JITUNEWS.COM - Rivai Ras menjadi idola dan diharapkan bisa memimpin Sulawesi Selatan (Sulsel) lima tahun yang akan datang. Hal tersebut terkuak dari hasil survei yang dilaksanakan Fokus Survei Indonesia (FSI) belum lama ini.

Rivai Ras Berpotensi Besar Menangkan Bursa Pilgub Sulsel

Menurut survei yang dilakukan sejak 27 September s.d 7 Oktober 2017 itu, jawaban publik menunjuk nama Rivai Ras sebagai tokoh yang paling banyak dipilih oleh 22,4 persen dari 1667 responden.

"Urutan kedua adalah Nurdin Abddullah sebesar 16,1 persen, Agus Arifin Nu'Mang 11,3 persen, Akbar Faisal 9,3 persen, Ichsan Yasin Limpo 7,2 persen, Nurdin Halid 6,2 persen, Azis Kahar Muzakar 5,1 persen, dan yang belum memilih 22,4 Persen," beber Direktur FSI, Ziyad Falahi, dalam keterangan resminya, Jumat (13/10).


Survei VPS untuk Pilgub Jatim 2018: La Nyalla Unggul, Gilas Khofifah dan Gus Ipul

Dikatakan Ziyad, tingginya pilihan masyarakat terhadap Rivai Ras yang merupakan tokoh baru dalam politik Sulsel dikarenakan mereka sudah tidak percaya dengan tokoh-tokoh politik lama.

"Masyarakat juga kecewa dengan kepala daerah yang saat ini masih menjabat atau mantan kepala daerah yang tidak konsisten dengan janji kampanye. Dengan realitas yang dilakukan, serta anggapan masyarakat, mereka (para tokoh lama) hanya menguasai proyek-proyek dari APBD untuk bisnis keluarga dan antek anteknya," tandasnya.

Lebih lanjut, Ziyad mengatakan, penelitian dan survei tokoh Sulsel yang akan maju pilkada ini juga merupakan bagian dari mengungkap fakta, dimana akhir-akhir ini marak pemberitaan di media massa dan media sosial serta baliho dan gambar-gambar beberapa tokoh di Sulawesi Selatan yang mempromosikan diri untuk maju sebagai Calon Gubernur pada tahun depan untuk menggantikan kepemimpinan dua periode Syahrul Yasin Limpo.

"Survei ini juga untuk mengungkap fenomena dan untuk mengukur tingkat elektabilitas para tokoh yang akan maju sebagai Calon Gubernur Sulsel. Pemberitaan media massa, medsos dan gambar-gambar di baliho merupakan sebuah stimulus bagi masyarakat Sulsel untuk merespon dan memberikan sikap dan pendapat pada tokoh-tokoh yang gambar dan pemberitaannya di media massa, medsos maupun baliho," tutur Zihad.

Sebagai informasi, dalam jajak pendapat publik Sulsel ini, FSI melibatkan1.667 warga yang memiliki KTP Sulsel dan memiliki hak pilih pada saat Pilgub digelar nanti. Penentuan 1.667 warga Sulsel sebagai sampling berdasarkan total pemilih pada Pilgub Sulsel sebanyak ± 6,8 juta pemilih dengan metode "Multistage Random Sampling".

"Sample sendiri ditentukan secara proporsional dan menggunakan nilai tingkat kepercayaan Survei sebesar 95% dan Margin of Error sebesar 2,4 persen," ujar Ziyad.

Dari hasil penelitian "Jajak Pendapat Publik Sulawesi Selatan", lanjut Ziyad, beberapa respon dan sikap warga Sulsel terhadap para tokoh yang diuji dalam penelitian ini dan respon berupa pendapat warga terhadap Gubernur yang akan terpilih menggantikan Syahrul Yasin Limpo .

"Hasil survei juga menunjukan bahwa sebanyak warga Sulsel 47,3 % acuh tak acuh terhadap Pilgub 2018. Sedangkan 14,3 % sangat antusias, dan sisanya 38,4 persen biasa biasa saja," papar Ziyad.

Ziyad melanjutkan, sebanyak 44,5 persen responden menilai politik uang sebagai hal yang wajar. Kemudian, sebanyak 51,9 persen mengaku tidak bisa menerima politik uang, dan 3,6 persen tidak menjawab politik uang tersebut berupa sembako dan uang yang diberikan oleh para calon gubernur nantinya .

"Dari 44,5 persen responden yang mengaku bisa menerima politik uang, ketika ditanyakan kepada mereka apakah akan menerima uang atau barang yang diberikan. Hasilnya, sebanyak 65,7 persen mengaku akan menerima, tetapi memilih calon berdasarkan hati nuraninya," ujar Ziyad.

Dan dari temuan survei juga didapati, Agus Arifin Nu'Mang jadi tokoh yang paling dikenal oleh 78,2 persen responden (populer karena jabatan Wagub selama dua periode ). Kemudian, Nurdin Halid dipilih oleh 78,1 persen responden (populer karena pernah terlibat kasus hukum dan mantan Ketua PSSI).

Azis Kahar Muzakkar dipilih oleh 74,2 persen responden (dipilih karena pernah ikut Pilgub tahun 2012 dan Anggota DPD, Rivai Ras dipilih oleh 69,3 persen responden (populer karena banyak tulisan tulisannya dan karirnya di TNI), Ichsan Yasin Limpo dipilih oleh 69,3 persen responden (dipilih karena adik Gubernur dan jabatan Bupati Gowa), Nurdin Abdullah dipilih oleh 68,8 persen persen responden (dikenal karena sebagai dosen dan menjabat sebagai Bupati Bantaeng, dan terakhir Akbar Faisal dipilih oleh 68,7 persen responden (populer karena menjabat Anggota DPR RI ).

Sementara untuk tingkat akseptabilitas Rivai Ras 71,2 persen, Agus Arifin Nu'Mang sebanyak 68,2 persen, Nurdin Abddulah 67,2 persen, Ichsan Yasin Limpo 66,2 persen, Akbar Faisal 65,6 persen, Nurdin Halid 64,3 persen, dan Azis Kahar Muzakar 63,2 persen.

Survei Pilkada Kalbar, Milton Crosby Jadi Tokoh yang Paling Diterima Warga

Penulis : Riana