logo


Stok Pupuk Bersubsidi Jawa Timur Dua Kali Lipat

Stok pupuk di gudang Lini III dan IV urea di Jawa Timur saat ini sebesar 68.103 Ton, angka ini mencapai 2 kali lipat dari ketentuan stok Pemerintah, yaitu 34.697 ton.

17 September 2017 14:30 WIB

Kepala Corporate Communication PT Pupuk Indonesia (Persero), Wijaya Laksana (kiri) saat Press Tour ke Pupuk Kujang
Kepala Corporate Communication PT Pupuk Indonesia (Persero), Wijaya Laksana (kiri) saat Press Tour ke Pupuk Kujang Jitunews

JAKARTA, JITUNEWS.COM - PT Pupuk Indonesia (Persero) meyakinkan bahwa stok pupuk untuk sektor tanaman pangan di Jawa Timur mencukupi untuk kebutuhan musim tanam mendatang.

Pesan Presiden Jokowi ke IPB: Ciptakan Paradigma Pertanian Baru

Kepala Corporate Communication PT Pupuk Indonesia (Persero), Wijaya Laksana, mengungkapkan bahwa stok pupuk bersubsidi yang ada saat ini sudah mencapai dua kali lipat dari ketentuan Pemerintah, atau cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga sebulan ke depan.

Stok pupuk di gudang Lini III dan IV urea di Jawa Timur saat ini sebesar 68.103 Ton, angka ini mencapai 2 kali lipat dari ketentuan stok Pemerintah, yaitu  34.697 ton. Sementara stok untuk jenis lainnya yaitu  NPK sebesar 59.959 ton, SP-36 sebesar 23.385 ton, ZA sebesar 1.428 Ton dan Organik sebesar 14.487 ton.

Sedangkan untuk penyaluran di Jatim, sampai dengan akhir Agustus Pupuk Indonesia telah menyalurkan Urea bersubsidi sejumlah 593.131 ton, NPK 379.813 ton, SP-36  sebesar 106.452 ton, ZA sebesar 301.353 ton.


Kejar Swasembada Kedelai, Kementan Akan Kerahkan Ribuan Pendamping

Wijaya menambahkan ada wilayah yang memang sangat tinggi serapan pupuknya, sehingga sudah melebihi alokasinya.

“Langkah yang kami lakukan adalah melakukan realokasi antar kecamatan dengan tidak melebihi alokasi kabupaten sambil menunggu surat realokasi dari Propinsi”, demikian Wijaya menegaskan.

Mengenai kabar masih ada petani yang kesulitan memperoleh pupuk bersubsidi, adalah karena belum semua petani tergabung dalam Kelompok Tani. Akibatnya pada saat mereka membutuhkan pupuk bersubsidi mereka tidak terlayani.

“Secara nasional, penyaluran pupuk ke sektor tanaman pangan, khususnya pupuk bersubsidi dalam memasuki masa tanam ini cukup baik. Stok saat ini juga cukup aman. Hingga 15 September 2017, secara nasional total stok di lini III & IV, atau di Gudang kabupaten dan kios sebesar total 1.194.306  ton. Jumlah ini cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga 6 minggu ke depan, dan belum termasuk stok yang terdapat di Gudang pabrik dan propinsi”, jelas Wijaya.

Rincian stok nasional di Lini III & IV terdiri dari 578.551 ton Urea, 294.904 ton NPK, 144.846 ton SP-36, 113.522 ton ZA dan 62.483 ton Organik.

Untuk mengamankan stok pupuk ke sektor tanaman pangan, khususnya pupuk bersubsidi, Pupuk Indonesia dan anak-anak perusahaannya telah menerapakan kebijakan stok diatas ketentuan guna mencegah terjadinya kekosongan saat terjadi lonjakan permintaan.

“Kami juga menyiapkan distribution center di beberapa titik di seluruh Indonesia, sehingga setiap terjadi kekurangan stok, maka akan langsung dikirimkan dari distribution center tersebut”, demikian ujar Wijaya.

Oktober Besok, NTT Siap Ekspor Bawang Merah Organik ke Timor Leste

Penulis : Marselinus Gunas