logo





Mendorong Kaum Muda Bertani Modern dengan Mekanisasi

Di Indonesia dari tahun ke tahun terus terjadi penurunan jumlah tenaga kerja di sektor pertanian

12 Juli 2017 14:10 WIB

Istimewa

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Tidak mudah mengajak generasi muda untuk mencintai pertanian, di tengah gempitanya industrialisasi dan konsumerisme urban. Kemewahan gaya hidup masyarakat kota dan daya tarik industri menjadikan generasi muda berbondong-bondong meninggalkan sektor pertanian sebagai ladang kehidupannya.

Tiga Tahun Pemerintahan Jokowi, Sektor Pertanian Mampu Penuhi Ekspektasi

Di Indonesia dari tahun ke tahun terus terjadi penurunan jumlah tenaga kerja di sektor pertanian. Tahun 2014 lalu tenaga kerja di sektor pertanian tinggal 40,83 juta orang dibandingkan tahun 2011 masih ada sebanyak 42,48 juta orang. Pada tahun 2014 sektor pertanian menyerap sekitar 35,76 juta atau sekitar 30,2 persen dari total tenaga kerja.

Pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertanian (Kementan), sejak era pemerintahan Joko Widodo terus mentransformasi pertanian Indonesia menuju modernisasi dengan membagikan puluhan ribu alat dan mesin pertanian (alsintan) berbagai jenis dari mulai traktor pengolah tanah, transplanter benih padi, penyiang gulma, combine harvester atau alat panen padi yang dilengkapi dengan packing karung.


'Debt Collector' Pembacok Hermansyah Sempat Melarikan Diri ke Bandung

"Banyak manfaat yang diperoleh dengan mekanisasi atau modernisasi pertanian antara lain mempercepat proses penyiapan lahan sehingga mampu menyingkat waktu kegiatan usaha tani antara lain guna mengejar ketersediaan air, mengurangi dan menurunkan biaya produksi budidaya pertanian khususnya padi sampai 40 persen, menyerempakkan kegiatan olah sawah, tanam dan panen sehingga dapat memotong siklus organisme penyakit tumbuhan (OPT)," terang Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementan Pending Dadih Permana di Jakarta, Rabu (12/7).

Selain itu, manfaat mekanisasi pertanian juga untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja sektor pertanian yang jumlahnya makin menyusut belakangan ini. Meningkatkan efisiensi sumber daya yaitu waktu, tenaga dan biaya, meningkatkan produksi dan produktivitas pertanian, mengurangi resiko gagal panen dan berkurangnya produksi karena salah penanganan saat pasca panen.

"Serta meningkatkan pendapatan petani secara umum dan meningkatkan luas tambah tanam padi sehingga produksi lebih meningkat," tambah Pending Dadih.

Dengan mekanisasi, lanjut Pending Dadih, usaha pertanian lebih mudah menggaet kaum muda masuk bidang pertanian karena alasan mampu memberikan pendapatan yang semakin layak sekitar 60 juta per tahun dari lahan 1 Ha.

"Selain itu juga lebih bergengsi di mata publik karena bekerja dengan menggunakan alat dan mesin pertanian serta memberikan tantangan lebih besar kepada kaum muda," katanya.

Pada 2015, Kementan telah menyumbangkan kurang lebih 80 ribu unit Alsintan kepada masyarakat petani yang ada di seluruh pelosok tanah air, meningkat 100 persen dari tahun 2014 sebanyak 40.000 unit. Ke-80 ribu unit Alsintan tersebut meliputi Alsintan Pra Panen seperti traktor, rice transplanter, pompa air, dan Alsintan Pasca Panen seperti Combine Harvester, Power Thresser, Dryer, dan Corn Sheller.

"Pada tahun 2016, jumlah Alsintan yang dibagikan kepada petani meningkat menjadi 100.000 unit, meskipun anggaran pembangunan pertanian justru menurun 13,34 persen dari Rp 27,58 triliun turun menjadi Rp 23,90 triliun," ungkap Pending Dadih.

Pria yang juga pernah menjabat Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementan ini menilai, seiring berjalannya waktu, perubahan struktur sosial di bidang pertanian akan berjalan terus. Tenaga kerja yang bekerja di sektor pertanian akan terus menyusut sehingga sektor ini kekurangan tenaga kerja dan upah tenaga kerja semakin mahal. Struktur kepemilikan lahan juga akan terus berubah seiring berjalannya sistem waris, karena itu rekonstruksi kepemilikan lahan akan terus terjadi perubahan.

"Oleh karena itu, modernisasi sistem pertanian berbasis alsintan akan menjadi solusi yang bagus untuk mengantisipasi transformasi di bidang pertanian tersebut," ujarnya.

Terobosan yang dilakukan Menteri Pertanian Amran Sulaiman dengan menggalakkan alsintan dan modernisasi sistem budidaya pertanian khususnya dalam UPSUS Padi, Jagung dan Kedelai, menurut beberapa petani muda yang sekarang terjun di bidang pertanian, dengan penggunaan Alsintan mampu memberikan gairah baru kepada kaum muda untuk tidak lagi malu dan gengsi berkiprah di bidang pertanian.

Dengan menerapkan sistem pertanian modern dan menggunakan alsintan modern, hasil yang didapatkan pun lebih besar dan lebih menguntungkan sehingga mampu memberikan jaminan kehidupan yang lebih baik.

"Karena itu, kaum muda lebih bersemangat dalam menjalankan usaha tani. Mereka tidak lagi ragu menggantungkan harapan dan masa depannya dengan bertani. Sekarang bertani adalah profesi bergengsi, prospeknya bagus dan menguntungkan. Bertani bisa menjadi solusi," tukas Pending Dadih.

Kementan Mengklaim Kurun waktu 2016- 2017, Pemerintah Tidak Pernah Mengeluarkan Rekomendasi Impor Beras Medium

Penulis : Siprianus Jewarut, Aurora Denata